Twists and Turns of Ph.D. Journey (2)

2017, Petunjuk dari Mimpi untuk Menghubungi Profesor di Singapura

Tahun 2017 akhir setelah menghubungi puluhan profesor, memang ada beberapa yang membalas dan bersedia menjadi supervisor. Namun banyak juga yang tidak balas. Hal ini dimaklumi karena profil saya yang biasa-biasa saja, seperti pungguk merindukan bulan.

Kemudian saya berniat untuk mendatangi langsung profesor di Singapura. Kenapa harus mendatangi langsung? Karena saya merasa banyak yang tidak balas pesan saya :D, siapa tahu dengan menyatakan ingin berkunjung, mereka akan membalas dan menerima. Kenapa Singapura yang dipilih, karena dekat dari Tangerang, 2-3 jam perjalanan saja.

Dengan pesan tersebut, ada satu yang mereply, yaitu Assoc Prof Lap Pui Chau dan bersedia ditemui. Yang lainnya ada beberapa yang membalas, tapi mereka tidak menerima mahasiswa Ph.D lagi (bahasa halus dari penolakan).

Suatu malam, saya mendapat mimpi seperti disuruh mengirim surat ke salah seorang calon supervisor yang pernah saya hubungi, yaitu Assoc Prof Seet Gim Lee. Lalu saya kirimlah surat kedua kalinya kepada beliau, saya sampaikan bahwa saya ingin menjadi murid beliau dan ingin ke Singapura untuk bertemu dengan beliau. Beliau membalas iya, bersedia dikunjungi.

7 November 2017, Terbang Sendiri Ke Singapura

Singapura di Malam Hari

Akhirnya saya memutuskan untuk terbang sendiri ke Singapura untuk menemui dua calon supervisor, yaitu Assoc Prof Seet Gim Lee dan Assoc Prof Lap Pui Chau. Berangkat dari Tangerang sekitar Shubuh, sampai Bandara Changi sekitar jam 9 pagi, dan sampai NTU sekitar jam 11. Saya tidak menghitung waktu imigrasi di Bandara Changi dan saya sempat kesasar juga naik bis.

Calon supervisor yang saya temui pertama kali adalah Assoc Prof Lap Pui Chau dan saya terlambat dari waktu yang dijanjikan. Saya sampai ruangan beliau sekitar jam 11 seingat saya. Tapi alhamdulillah Pak Lap Pui Chau menerima saya dengan baik walaupun saya terlambat. Sebelumnya beliau sempat mentertawakan keterlambatan saya sih ^^”). Kebetulan beliau sedang luang dan ada jadwal mengajar jam 2 siang. Saya ditraktir makan dan minum oleh beliau, tentunya dicarikan makanan dan minuman yang halal.

Saya menyatakan ketertarikan saya menjadi mahasiswa beliau, dan beliau banyak menanyakan latar belakang saya. Beliau sempat tanya anak saya umur berapa? Saya jawab, “One and a half year”. Beliau langsung geleng-geleng kepala. Beliau cerita bahwa jika punya anak kecil, akan sulit survive di Singapura. Banyak mahasiswa beliau di EEE NTU yang di lab sampai jam 11 malam. Saya faham karena jurusan EEE NTU adalah jurusan yang sangat prestigious di NTU. Bebannya berat. Ditambah lagi orang-orang Singapura dan khususnya mahasiswa NTU yang kiasu.

“If you study here, you won’t have family time.”

Assoc Prof Lap Pui Chau

Saya terdiam saja mendengar penjelasan beliau. Namun saya tetap pada pendirian saya. Sampai akhirnya kami kembali ke ruangan beliau, Pak Lap Pui Chau berpesan untuk coba daftar aja. Baiklah Pak.

Setelah dari Pak Lap Pui Chau, saya menuju MAE NTU untuk bertemu Assoc Prof Gerald Seet Gim Lee. Setelah bertemu beliau, saya diajak ke Lab Robotics Research Centre. Lalu, beliau mengenalkan saya dengan Pak Tegoeh Tjahjowidodo alumni ITB yang jadi dosen di NTU. Tak disangka, ternyata saat itu ada yang lagi riset di NTU juga sementara, yaitu kang Budi Heryadi. Kakak kelas yang sudah lama saya mengenalnya sejak SMA karena sama-sama di SMAN 3 Bandung. Jadilah kami bertiga yaitu saya, Prof Gerald, Pak Tegoeh dan Kang Budi mengobrol. Hal yang terlalu kebetulan untuk menjadi kebetulan. Terakhir, pesan dari Prof Gerald, coba daftar saja. Baiklah.

Setelah agak sore, saya pulang kembali ke Tangerang dengan pesawat. Sampai rumah sekitar isya pukul 20:00. Ternyata, saat itu, saya sudah hamil 3 minggu tanpa saya sadari.

Januari 2018: Daftar NTU untuk August 2018 intake

Begitu sudah mengantongi penerimaan profesor, bulan Januari 2018 saya daftar NTU dengan menyertakan Assoc Prof Gerald dan Assoc Prof Lap Pui Chau sebagai calon supervisor.  Score IELTS sudah mencukupi (yaitu 6.5), hanya saja score GREnya belum cukup (VR 143, QR 162, AW 3). Lalu Bulan Februari, pihak NTU menghubungi untuk memperbaiki nilai GRE. Sehingga selama 3 bulan dari bulan Februari sampai April saya sibuk belajar GRE. Nilai yang saya dapat VR 150, QR 166, AW 3 dan itu masih belum cukup. Gabungan VR+QRnya kurang 3 poin lagi.

Tiba-tiba, di bulan April ada pesan dari suami bahwa kang Budi menawarkan posisi S3 dengan beasiswa di bidang intelligent drone di bawah bimbingan Pak Tegoeh (yang saya temui di November 2017 lalu). Langsung aja saya hubungi pak Tegoeh dan pak Tegoeh menyambut dan menerima saya sebagai calon Ph.D. student beliau. Saya bilang bahwa saya sudah mendaftar NTU, tapi GREnya masih kurang 3 poin lagi. Pak Tegoeh bilang bahwa wah 3 poin lagi itu tinggal sedikit lagi. Di NTU, bisa diganti dengan TPT Test, yaitu tes akademis yang diselenggarakan sendiri oleh NTU tapi bisa menjadi pengganti GRE.

Alhamdulillah. Saya langsung mencari tahu tentang TPT Test dan belajar untuk TPT Test yang diselenggarakan pada 26 April 2018 di Singapore.

TPT Test, 26 April 2018 di Singapura

Beberapa hari sebelumnya, saya baru ingat ternyata passport saya sudah expired dan harus segera diperbarui. Tapi, tidak ada jadwal perbaruan passport sebelum tanggal 25 April. Perbaruan passport harus dilakukan tanggal 20 April, kalau nggak, nggak bisa berangkat!! Dan hati dipenuhi ketegangan karena sampai 19 April, tidak ada jadwal yang kosong di aplikasi imigrasi. Saya terancam nggak bisa berangkat ikut test TPT.

Tanggal 20 April pukul 03:00, tiba-tiba saya terbangun dan iseng cek aplikasi imigrasi. Ternyata ada yang kosong tanggal 20 April!! Langsung booking di tanggal tersebut dan langsung perbarui passport. Tanggal 25 April, passport selesai dan malamnya langsung berangkat ke Singapur.

Saat itu, hamil sudah agak besar, sudah 25-26 minggu, berangkat sendirian ke Singapur lagi untuk TPT Test. Selama di Bandara, tidak ada yang nyadar kalau saya lagi hamil. Waktu itu sempat nyasar juga di Bandara Changi. Sempat tidur juga di Bandara Changi sambil menunggu kereta paling pagi ke daerah Singapura Barat.

Alhamdulillah TPT Test selesai, begitu selesai test, saya langsung pulang. Sampai rumah di Tangerang sekitar isya.

9 Mei 2018, lolos NTU dengan beasiswa dan akan masuk di bulan Agustus

Tanggal 9 Mei 2018, saya mendapat telepon dari Pak Tegoeh melalui skype bahwa TPT Testnya lolos, dan bulan Agustus sudah bisa berangkat. Di telepon waktu itu ada prof Gerald juga. Setelah itu mulai ada pembahasan tentang keluarga. Pak Tegoeh dan Prof Gerald tanya, nanti ke Singapura, apakah akan bawa suami dan anak? Apakah student bisa bawa keluarga dengan dependent pass? Prof Gerald saat itu berpikir bahwa student tidak bisa bawa keluarga.

Komunikasi berlanjut lewat email. Pak Tegoeh merevisi bahwa ternyata student bisa bawa keluarga dengan dependent pass. Saat itu baru juga saya komunikasikan bahwa saya sedang hamil, dan HPLnya 24 Juli. Sepertinya, kondisi kehamilan ini pak Tegoeh kabarkan kepada tim beliau. Dan mungkin ini juga yang jadi penyebab kejadian selanjutnya….

“Some Issues in Your Application”

Akhir Mei 2018, saya dapat kabar dari Pak Tegoeh bahwa katanya ada “issues” dengan beasiswanya, sehingga mulai studinya harus diundur satu semester lagi. Saya tidak tahu apa yang terjadi, sehingga saya percaya saja dan menunggu sampai akhir tahun.

Kebetulan, kelahiran anak kedua saya juga melalui proses SC dan butuh waktu lama untuk penyembuhan, jadi saya berpikir mungkin ini cara Allah agar saya bisa lebih siap menjalani studi PhD nanti.

Bulan November, saya menghubungi pak Tegoeh lagi, ternyata lama sekali gak dapat jawaban dari beliau. Saya menunggu jawaban dari beliau sampai bulan desember, dan beliau mengabari bahwa katanya aplikasinya diundur satu semester lagi jadi Agustus 2019 Pak Tegoeh juga mengatakan, kalau ada kemungkinan dengan supervisor lain, bisa mulai cari supervisor lain aja dari NTU juga. Siapa tau aplikasinya bisa ditransfer. Dari penjelasan beliau, saya sudah berpikir bahwa mungkin beliau sudah tidak mau menerima saya jadi muridnya lagi setelah mengetahui saya yang sudah beranak pinak.

Akhirnya di Desember 2018, saya sibuk kembali mencari dan menghubungi puluhan calon supervisor dari NTU.


Insya Allah bersambung lagi di postingan selanjutnya.

You may also like...

1 Response

  1. November 25, 2021

    […] Baca Juga: Twists and Turns of Ph.D. Journey (2) […]

Leave a Reply

Your email address will not be published.